Rizkyblog.com – Bahasa pemrograman Swift dari Apple telah menggemparkan dunia pemrograman iOS. Kini setelah dirilis sebagai proyek sumber t...
Daftar Isi [Tampil]
    Bahasa pemrograman Swift dari Apple telah menggemparkan dunia pemrograman iOS. Kini setelah dirilis sebagai proyek sumber terbuka

    Rizkyblog.com – Bahasa pemrograman Swift dari Apple telah menggemparkan dunia pemrograman iOS. Kini setelah dirilis sebagai proyek sumber terbuka, ia juga siap untuk berpindah ke platform desktop dan perangkat seluler lainnya. Haruskah Anda memilih Swift sebagai bahasa pengembangan untuk proyek iPhone Anda berikutnya?

    Apple melakukan yang terbaik untuk membuat jawaban Anda “ya.” Mereka juga mencoba membuat pilihan ini mudah bagi toko pengembangan yang telah banyak berinvestasi di Objective-C (yang sebelumnya merupakan pilihan pengkodean de facto untuk dunia iOS).

    Swift dirancang untuk beroperasi secara lancar dengan Objective-C, meskipun bahasanya sangat berbeda. Aplikasi Objective-C yang ada dapat ditambah dengan kode Swift, karena keduanya dapat ada dan dikompilasi dalam proyek yang sama. Hal ini memungkinkan pengembang untuk mencampur dan mencocokkan, memilih solusi pilihan mereka untuk setiap masalah pemrograman tertentu, serta memungkinkan pengembang dengan kefasihan bahasa berbeda untuk bekerja sama dalam proyek yang sama.

    Apakah Swift Pilihan Tepat untuk Aplikasi Anda Berikutnya

    Namun Swift juga dirancang untuk berdiri sendiri. Ini dirancang agar lebih mudah dibaca dan dipelajari dibandingkan Objective-C, dan akibatnya, lebih mudah dipelihara.

    Swift juga dirancang untuk berbuat lebih banyak guna melindungi pemrogram dari diri mereka sendiri–Swift memiliki fitur canggih yang terpasang untuk membantu pembuat kode mendeteksi dan memperbaiki kemungkinan pengecualian referensi nol dan kesalahan tak terduga sebelum mereka merilis kodenya. Bahasanya juga tidak terlalu bertele-tele dibandingkan pendahulunya, sehingga membutuhkan lebih sedikit baris kode untuk menyelesaikan tugas yang sama.

    Karena Swift dan Objective-C sangat bergantung pada Kakao, API (Application Programming Interface) Apple, dan pustaka bersama yang menjadikan platform Apple memberikan pengalaman yang sesuai bagi pengguna, tidak ada perbedaan fungsional bagi pengguna akhir. Mereka tidak akan pernah tahu bahasa apa yang mendasari aplikasi yang mereka gunakan, sebagaimana mestinya.

    Swift saat ini sedang dalam iterasi kedua bahasa tersebut. Menarik kemarahan beberapa pengguna awal, Apple pada dasarnya memberikan tinjauan dari atas ke bawah setelah versi 1.0, memperkenalkan perubahan di seluruh spektrum, mulai dari penanganan kesalahan hingga peningkatan integrasi Objective-C. Meskipun aplikasi Swift awal terkadang memerlukan penulisan ulang yang ekstensif, bahasa yang dihasilkan terbukti lebih cepat untuk dikompilasi dan dijalankan.

    Swift Pilihan Tepat untuk Aplikasi Anda

    Selain itu, iOS bukan satu-satunya platform yang Apple dorong untuk Swift. Bahasa ini juga bekerja dengan lancar di OS X, dan Apple berharap dapat menarik lebih banyak pengembang lintas platform dengan menyatukan bahasa tersebut di seluruh lini produknya.

    Saat ini, kelemahan utama bagi organisasi yang tertarik untuk beralih ke Swift sebagai pilihan bahasa default mereka adalah kurangnya pengembang yang terampil. Permintaan terhadap pengembang Objective-C sedemikian rupa sehingga hanya ada sedikit insentif finansial bagi pembuat kode untuk mengadopsi bahasa baru. Banyak amatir berbakat yang mulai belajar coding di Swift, namun mengambil alih pembuat kode yang tidak berpengalaman untuk proyek perangkat lunak yang penting adalah hal yang berisiko.

    Namun, di sinilah integrasi Objective-C/Swift berguna. Pemrogram Objective-C yang berpengalaman masih dapat digunakan sebagai pemimpin dalam proyek pemrograman aplikasi baru, namun pemrogram Swift yang kurang berpengalaman juga dapat dilibatkan untuk berpartisipasi. Ada sedikit peningkatan kecepatan bagi pengembang baru, dan peluang pembelajaran yang melekat bagi staf yang lebih berpengalaman.

    Juga relatif mudah bagi pengembang Objective-C yang sudah ada untuk beralih ke Swift jika mereka mau. Swift tidak mengubah pola desain pemrograman iOS yang penting. Karena cenderung lebih mudah dipelajari dan dibaca, detail teknis bahasanya mudah dipahami, dan struktur arsitektur dasar aplikasi tetap sama.

    Swift Pilihan Tepat untuk Aplikasi Anda

    Meskipun Apple terus mendukung kedua bahasa tersebut dengan kuat, masih ada tulisan untuk Objective-C. Hanya sedikit pengembang baru yang akan dilatih dalam bahasa tersebut dan banyak proyek yang ada akan secara bertahap dipindahkan ke Swift seiring dengan perubahan lingkungan yang mendukung pembuat kode Swift. Tidak dapat dihindari, Apple akan mencurahkan lebih banyak waktu dan upaya untuk meningkatkan dan mempromosikan Swift daripada mempertahankan Objective-C.

    Bagi organisasi yang ingin mengembangkan aplikasi baru dari awal, Swift adalah pilihan yang tepat. Perusahaan-perusahaan yang dihadapkan pada pemeliharaan dan peningkatan aplikasi Objective-C yang sudah ada mungkin akan menunda penerapan Swift dalam skala penuh, namun akan lebih bijaksana jika mereka mulai mempelajari bahasa baru ini sesegera mungkin agar tidak terjebak sepenuhnya saat situasi sedang berubah. Tujuan-C.

    Bantu Apresiasi Bantu berikan apresiasi jika artikelnya dirasa bermanfaat agar penulis lebih semangat lagi membuat artikel bermanfaat lainnya. Terima kasih.
    Donasi
    Hallo sobat Kang Rizky, Anda dapat memberikan suport kepada kami agar lebih semangat dengan cara dibawah ini.

    BCA : 0097107746
    Dana : 0859106622156
    Done
    Color Picker
    Silahkan gunakan tools color picker berikut gratis untuk Anda, salam Admin Panduan Code.

    Pilih Warna

    Done
    Web Portofolio Murah
    Web Portofolio Murah

    Hanya hari ini harga web portofolio cuma 100.000!.