Rizkyblog.com – Banyak pengembang yang berpendapat bahwa JSON adalah solusi yang tepat untuk proyek pemrograman apa pun, namun meskipun XML...
Daftar Isi [Tampil]
    Jika Anda membuat API web dari awal, Anda harus menentukan teknologi mana yang terbaik untuk tujuan Anda. Berikut adalah beberapa pro dan kontra untuk JSON dan XML

    Rizkyblog.com – Banyak pengembang yang berpendapat bahwa JSON adalah solusi yang tepat untuk proyek pemrograman apa pun, namun meskipun XML menjadi kurang populer, JSON tetap mendapat tempat di dunia pemrograman. Masih ada saatnya Anda harus menggunakan XML daripada JSON.

    Jika Anda membuat API web dari awal, Anda harus menentukan teknologi mana yang terbaik untuk tujuan Anda. Berikut adalah beberapa pro dan kontra untuk JSON dan XML dalam suatu aplikasi.

    Kelebihan dan Kekurangan XML

    XML adalah bahasa lama yang masih memiliki relevansi hingga saat ini. Banyak teknologi lama yang Anda lihat di pasaran menggunakannya, jadi jika Anda perlu bekerja dengan API yang sudah ada selama lebih dari satu dekade, kemungkinan besar Anda harus bekerja dengan XML. API lama tidak memberi Anda pilihan format yang dapat Anda gunakan.

    XML berguna ketika Anda memiliki properti, metode, dan atribut dalam jumlah besar yang perlu Anda sematkan ke dalam satu catatan. Misalkan Anda memiliki file yang mendefinisikan suatu objek, dan Anda perlu mendeskripsikan atribut objek tersebut dalam kumpulan data. Anda dapat menggunakan XML dan sintaks “seperti HTML” untuk menguraikan setiap properti dan atribut yang tertanam dalam catatan.

    Anda tidak dapat menghindari XML jika memilih untuk menggunakan XSLT. Meskipun jarang digunakan saat ini, XSLT adalah bagian dari banyak proyek desain web front-end. XSLT adalah markup yang membaca atribut rekaman XML dan mengubahnya menjadi tata letak untuk dicerna pengguna. Anda dapat menyamakan XSLT dengan CSS untuk skrip HTML. CSS memberi tahu browser cara mendesain dan menyajikan dokumen HTML kepada pengguna, sementara XSLT menjelaskan cara pengguna melihat dokumen XML.

    Keuntungan lainnya adalah pembaca XML mengurai dan memvalidasi pesan XML. Jika formatnya tidak benar, pengembang menerima pesan kesalahan. Peringatan ini membantu pengembang menghindari XML yang tidak terstruktur dengan baik yang mengakibatkan presentasi data “berantakan”. Karena pesan dapat ditolak dan dikirim kembali ke pengguna, data selalu dijamin memiliki struktur yang tepat saat Anda bekerja dengan sistem API.

    Alasan lain Anda memerlukan XML adalah jika Anda menggunakan API pihak ketiga untuk menghasilkan data di sistem Anda. Jika mereka tidak menawarkan cara untuk mengirim dan menerima pesan dalam JSON, Anda terpaksa bekerja dengan XML, suka atau tidak. Anda masih dapat bekerja dengan JSON di aplikasi internal Anda, namun beralih antara JSON dan XML bisa jadi membosankan dan menimbulkan overhead tambahan dalam pemrograman Anda yang tidak diperlukan.

    Secara keseluruhan, XML masih merupakan bahasa yang valid untuk pengembang yang memiliki data dalam jumlah besar dengan beberapa atribut untuk ditransfer antar pesan API. Namun, sebagian besar pengembang tidak suka menggunakannya karena formatnya rumit dan menambah biaya pemrosesan data.

    Kelebihan dan Kekurangan JSON

    Setelah pemrogram kehilangan minat terhadap XML, JSON mengambil alih sebagai format pilihan untuk meneruskan pesan antar platform. Baik JSON maupun XML tidak bergantung pada platform, namun JSON adalah bahasa yang jauh lebih sederhana dibandingkan XML. Karena alasan ini, ia memiliki beberapa keunggulan dibandingkan menggunakan XML saat Anda membuat API.

    Karena JSON bersifat sederhana, maka penguraiannya menjadi lebih mudah. Anda tidak memiliki semua tag dan atribut XML, jadi sangat bagus bila Anda memiliki objek data sederhana yang perlu Anda lewati di antara dua platform. Misalnya, jika Anda hanya perlu memindahkan objek pelanggan dengan semua data terkaitnya, JSON memungkinkan Anda menyusun objek dalam format yang mudah dibaca dan mudah mengidentifikasi kesalahan.

    Salah satu masalah dengan JSON adalah kesalahan pemformatan tidak divalidasi, sehingga sulit untuk memastikan bahwa pengguna meneruskan data yang benar ke API Anda. Banyak bahasa memiliki kelas dan modul yang telah ditentukan sebelumnya yang memudahkan pembuatan serial dan deserialisasi data JSON. Anggaplah proses ini sebagai cara untuk mengemas pesan dan mengekstraknya dalam aplikasi Anda. Struktur kompleks seperti XML sulit untuk dikemas, sedangkan JSON lebih mudah bagi pengembang dan modul dasar yang bekerja dengan data.

    Banyak API menggunakan JSON, tetapi formatnya juga lebih baru daripada XML. Jika Anda membuat API baru, Anda harus menggunakan JSON kecuali Anda memiliki struktur data yang kompleks. Pengembang mana pun yang bekerja dengan API Anda akan menganggap JSON sebagai default karena sudah menjadi standar di industri. Jika Anda membuat API baru dengan XML, pengembangnya mungkin tidak tertarik pada API Anda dibandingkan pesaing Anda. Ingatlah bahwa menarik pengembang ke API adalah cara perusahaan teknologi semakin tertarik pada produk perangkat lunak mereka.

    Jika Anda memerlukan cara untuk memformat JSON, Anda harus menggunakan alat parsing dan desain Anda sendiri. JSON tidak memiliki bahasa desain seperti XML yang memiliki XSLT. Anda dapat memuat data JSON ke dalam elemen desain tertentu yang dijual oleh pihak ketiga, namun Anda perlu mengambil kumpulan data besar dan menampilkannya di browser.

    Jadi, Format Mana yang Harus Anda Gunakan dengan Web API Baru?

    API adalah yang terbaru dalam membangun merek perangkat lunak. Ini menarik pengembang ke produk Anda dan membuat mereka mengintegrasikan perangkat lunak mereka dengan perangkat lunak Anda. Ini adalah cara yang bagus untuk memasarkan perusahaan teknologi Anda dan menarik lebih banyak pelanggan.

    Pengembang menyukai API yang mudah diintegrasikan dan dibaca. API yang kompleks berfungsi untuk organisasi yang lebih besar dan terkenal, namun dapat mematikan pengembang ketika perusahaan masih kecil dan memiliki banyak pesaing.

    Kecuali Anda memiliki alasan kuat untuk menggunakan XML, Anda sebaiknya menggunakan JSON. JSON mudah dipahami, overhead-nya lebih sedikit dibandingkan XML, dan lebih mudah diurai. Kecuali Anda memiliki struktur data kompleks yang tidak dapat dihindari, Anda harus menonaktifkan pesan JSON dengan titik akhir API Anda. Ini tidak selalu menjadi pilihan, jadi gunakan XML jika Anda memiliki struktur data besar yang memerlukan beberapa atribut saat diformat.

    Meskipun menggunakan format data sepertinya merupakan pertimbangan kecil, hal ini dapat membuat perbedaan besar ketika Anda akhirnya menerapkan API Anda. Penggunaan struktur data yang tepat harus dipertimbangkan secara matang sebelum Anda menerapkannya dalam desain Anda.

    Bantu Apresiasi Bantu berikan apresiasi jika artikelnya dirasa bermanfaat agar penulis lebih semangat lagi membuat artikel bermanfaat lainnya. Terima kasih.
    Donasi
    Hallo sobat Kang Rizky, Anda dapat memberikan suport kepada kami agar lebih semangat dengan cara dibawah ini.

    BCA : 0097107746
    Dana : 0859106622156
    Done
    Color Picker
    Silahkan gunakan tools color picker berikut gratis untuk Anda, salam Admin Panduan Code.

    Pilih Warna

    Done
    Web Portofolio Murah
    Web Portofolio Murah

    Hanya hari ini harga web portofolio cuma 100.000!.